oleh

Indonesia Harus Belajar, Tak Bisa Bayar Utang Maladewa Terancam Diambil Alih Tiongkok

Maladewa-bengkuluone.co.id, Pemerintah Maladewa berada dalam posisi sulit, terjerat utang luar negeri yang bertumpuk dan susah terbayar ke Tiongkok.

Mohamed Nasheed mantan Presiden Maladewa, mengungkapkan seluruh wilayah negerinya terancam diambil alih Tiongkok pada awal tahun 2019 gara-gara gagal membayar utang kepada negara tersebut.

“Kami tak bisa membayar utang USD1,5 juta dari total USD2 miliar kepada Tiongkok,” tutur Nasheed kepada Nikkei Asian Review saat sesi wawancara di Srilanka, Selasa (13/2/2018) pekan lalu.

Kekinian, kata dia, negara yang menjadi salah satu destinasi wisata eksotis dunia tersebut bahkan hanya memunyai dana USD100 juta untuk membiayai pengeluaran pemerintah per bulan.

Nasheed, yang memerintah Maladewa dari tahun 2008 sampai 2012, terbang ke Inggris tahun 2016 untuk menghindari penahanannya. Ia dianggap melanggar undang-undang anti-terorisme setelah memerintahkan menangkap sejumlah hakim. Kekinian, ia hidup sebagai pelarian di Sri Lanka.

Pada Januari 2018, utang Maladewa kepada Tiongkok mencapai 80 persen dari keuangan negara. Sebagian besar dana utang itu dialokasikan untuk pembangunan infrastruktur seperti jalan, jembatan, dan bandar udara.

Tapi menurutnya, ambisi pemerintah Maladewa untuk melakukan pembangunan infrastruktur itu hanyalah “proyek kesombongan”.

“Buktinya, jalan-jalan yang terbangun tak memunyai manfaat bagi peningkatan perekonomian warga yang terbelakang. Bandara-bandara juga kosong,” tukasnya.

“Lantas, apa yang didapatkan warga Maladewa? hanya utang luar negeri kepada Tiongkok yang terus bertumpuk dan disertai tingkat suku bunga tinggi,” tambahnya.

Maladewa diharuskan mulai melakukan pembayaran utang kepada Tiongkok sejak 2019 atau 2010.

“Prediksi saya, Maladewa tak bisa menyanggupi pembayaran utang terjadwal tersebut. Kalau itu terjadi, Tiongkok akan ‘meminta keadilan’ yakni menjadi pemilik dari seluruh pulau Maladewa,” terangnya.

“Tanpa melepaskan satu tembakan pun, Tiongkok berhasil menguasai lahan Maladewa, melebihi apa yang dikuasai East India Company (penjajah Inggris abad ke-19),” tukasnya lagi.

Ia menuturkan, pengambilalihan negara tersebut oleh Tiongkok sebenarnya sudah terjadi. Ia menuding, ada 16 pulau Maladewa yang sudah dikuasai secara ekonomi oleh Tiongkok.

Nasheed tak mau menyebut nama 16 pulau yang diklaimnya sudah dikuasai Tiongkok. Namun, ia mengungkapkan Tiongkok telah membangun pelabuhan-pelabuhan di 16 pulau itu.

“infrastruktur komersial ini bisa dengan mudah menjadi aset militer. Konversi semacam itu sangat sederhana. Misalnya seperti Tiongkok yang mendirikan pelabuhan dan setelahnya menjadi pangkalan militer di Djibouti, Afrika Timur, Agustus 2017. Itu adalah instalasi militer mereka pertama di luar negeri,” bebernya

 

Komentar